ARTIKEL

Laporan Triwulanan Perekonomian Indonesia, Juli 2015: Maju Perlahan

08 Juli 2015


Beberapa hambatan membuat kemajuan berjalan perlahan, tetapi belanja lebih besar untuk infrastruktur yang menjadi prioritas serta berlanjutnya reformasi pendapatan dan iklim usaha bisa mempercepat pertumbuhan.

World Bank Group

  • Pertumbuhan diproyeksikan sebesar 4,7% untuk tahun 2015, turun dari proyeksi sebelumnya sebesar 5,2% karena pertumbuhan output riil melambat menjadi 4,7% tahun-ke-tahun pada kuartal pertama 2015, laju pertumbuhan paling lambat sejak 2009.
  • Investasi tetap yang menurun serta melemahnya konsumsi masyarakat belakangan ini telah menurunkan pertumbuhan PDB Indonesia. Namun pertumbuhan Indonesia masih relatif tangguh dibanding negara-negara lain yang mengekspor komoditas ke Tiongkok, seperti Brasil dan Afrika Selatan.
  • Investasi tetap memberi kontribusi 1,4% kepada pertumbuhan PDB tahun-ke-tahun pada kuartal pertama 2015 – atau setengah dari rata-rata kontribusi per tahun selama 2010-2012. Konsumsi masyarakat hanya tumbuh 4,7% tahun-ke-tahun pada kuartal pertama, dibandingkan dengan rata-rata tingkat pertumbuhan 5,3% tahun lalu. Konsumsi masyarakat merupakan 55% sumber total belanja PDB dan berdampak besar pada pertumbuhan.
  • Melemahnya laju pertumbuhan telah berimbas pada lesunya pembukaan lapangan kerja, dengan tingkat pertumbuhan tenaga kerja yang hanya cukup untuk menyerap peningkatan populasi usia kerja saja.
  • Indonesia berada dalam posisi yang baik untuk merespon. Indonesia dapat menaikkan defisit belanja namun tetap dalam batasan aturan fiskal sebesar 3% dari PDB, agar bisa meningkatkan belanja proyek-proyek infrastruktur yang menjadi prioritas. Pada sisi pendapatan, pemerintah telah memberlakukan beberapa kebijakan penting, seperti sistem pengajuan pengembalian pajak elektronik dan perbaikan strategi audit pajak penghasilan. Masih perlu tindakan tambahan untuk terus meningkatkan pendapatan yang ditargetkan naik 30% dalam APBN tetapi turun 1,3% hingga bulan Mei 2015.
  • Pertumbuhan yang terus berjalan lambat, disertai menurunnya harga minyak dunia, turut mempersempit defisit transaksi berjalan menjadi 1,8% dari PDB pada kuartal pertama. Data perdagangan bulan April dan Mei menunjukkan penurunan lebih lanjut pada sektor impor – yang biasanya tidak terjadi pada bulan-bulan menjelang Ramadan.
  • Meskipun pertumbuhan kredit melambat, aktivitas ekonomi melemah, dan harga bensin dan solar tidak berubah sejak Maret, inflasi bergerak semakin cepat dalam beberapa bulan terakhir, melebihi 7% tahun-ke-tahun pada bulan Mei dan Juni.  Kenaikan harga pangan secara luas merupakan alasan utama kenaikan harga konsumen secara signifikan.
  • Pertumbuhan investasi tetap diperkirakan akan meningkat pada semester kedua tahun ini, namun tidak setinggi yang diproyeksikan sebelumnya akibat belanja negara yang lebih rendah dari yang diharapkan dan meningkatnya investasi swasta.
  • Risiko utama terhadap prospek ke depan sebagai dampak dari harga komoditas yang tetap rendah dan penurunan lain terkait aktivitas ekonomi cenderung memburuk. Ketentuan perdagangan yang melemah terus memberikan tekanan terhadap laba perusahaan dan pendapatan rumah tangga, yang merupakan suatu risiko utama bagi prospek permintaan dalam negeri.
  • Laporan Triwulanan Ekonomi Indonesia edisi kali ini juga membahas keberlanjutan defisit transaksi berjalan serta bagaimana agar reformasi subsidi bahan bakar minyak bisa terus berjalan. Laporan ini juga membahas potensi energi panas bumi yang teramat besar dan perlunya lingkungan regulasi yang lebih kondusif bagi investasi di sektor ini. Selain itu, edisi ini membahas program Bantuan Operasional Sekolah (BOS) yang telah membantu pendanaan bagi 220.000 sekolah dasar dan menengah pertama sejak mulai dijalankan 10 tahun yang lalu.
 

Analisa lebih lanjut terkait IEQ edisi ini tersedia di:




Api
Api