ARTIKEL 13 Oktober 2018

Berinvestasi pada Manusia: Waktunya adalah Sekarang

Image

Pertumbuhan ekonomi global terus berlanjut, tetapi dengan meningkatnya risiko yang mencakup ketidakpastian kebijakan, perkembangan geopolitik, pengetatan kondisi pembiayaan secara bertahap, dan kenaikan tingkat utang dan volatilitas mata uang. Grup Bank Dunia membantu negara-negara anggota mengatasi tantangan-tantangan ini, melalui kombinasi bantuan keuangan dan saran kebijakan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi yang kuat dan inklusif, mengurangi risiko, dan menumbuhkan daya saing, sambil memperkuat kesinambungan fiskal dan ketahanan keuangan.

Ini adalah pesan kunci dari Komite Pembangunan, sebuah forum tingkat menteri dari Grup Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional, dalam sebuah komunike yang dikeluarkan pada penutupan Pertemuan Tahunan lembaga-lembaga di Bali, Indonesia. Komite, yang mewakili 189 negara anggota, menyatakan keprihatinan tentang meningkatnya utang di beberapa negara berkembang dan negara-negara berpenghasilan rendah. Para pemegang saham meminta Grup Bank untuk bekerja dengan IMF dan membantu negara-negara memperkuat posisi fiskal dengan meningkatkan kapasitas pengelolaan utang, meningkatkan mobilisasi sumber daya domestik, dan memperdalam pasar modal lokal. Komite juga menggarisbawahi peran penting perdagangan internasional untuk pertumbuhan, penciptaan lapangan kerja, dan pembangunan berkelanjutan.

Lembaga-lembaga tersebut bersidang pada saat bersamaan ketika Indonesia bergulat dengan bencana alam di Lombok dan Sulawesi. Dalam pidato pembukaannya, Presiden Grup Bank Dunia Jim Yong Kim menekankan perlunya membangun ketahanan terhadap bencana seperti itu dan untuk mengatasi goncangan iklim yang memperburuk mereka. Pada berbagai krisis serta transformasi ekonomi jangka panjang yang mempengaruhi negara-negara berkembang, dia berkata, "Kami harus menyepakati langkah-langkah ke depan dalam mengatasi tantangan terbesar yang dihadapi klien kami."

Komunike dan pidato Kim mengutip pentingnya membangun modal manusia, terutama mengingat bagaimana kemajuan teknologi mempengaruhi pekerjaan, sektor keuangan, dan aspek-aspek pembangunan lainnya. Untuk membantu negara-negara membuat investasi yang lebih efektif pada manusia, Grup Bank Dunia meluncurkan Indeks Modal Manusia baru pada pertemuan tersebut, sebagai bagian dari Proyek Modal Manusia global yang lebih luas yang mendukung kemajuan jangka panjang dan terukur menuju hasil yang lebih baik dalam pendidikan, kesehatan, gizi dan perlindungan sosial.

Terkait erat dengan modal manusia adalah kebutuhan untuk memastikan bahwa semua individu dapat mengakses keterampilan yang dibutuhkan untuk beradaptasi dan berkembang di tengah gangguan digital. Ini adalah fokus dari Laporan Pembangunan Dunia 2019: Perubahan Cara Bekerja, yang juga dirilis pada pertemuan-pertemuan. Baik Kim dan komite mencatat bahwa teknologi dapat membantu mempercepat kemajuan pada tujuan ganda Grup Bank Dunia untuk memberantas kemiskinan ekstrem dan meningkatkan kemakmuran bersama. Tetapi percepatan inovasi juga menimbulkan risiko, terutama di mana mereka menciptakan lapangan kerja dan pasar baru tetapi membuat yang lain usang.

Komite menyatakan dukungan untuk kerja bersama di seluruh Bank Dunia, Korporasi Keuangan Internasional (IFC), dan Badan Penjamin Investasi Multilateral (MIGA) dalam mengejar solusi sektor swasta di mana ini dapat membantu mencapai tujuan pembangunan, sementara menyediakan pembiayaan publik untuk proyek-proyek yang sektor swasta tidak dapat mendukung. Ini juga menegaskan dukungan untuk IDA, dana Grup Bank Dunia untuk negara-negara termiskin, dan mencatat fitur utama siklus pendanaan IDA saat ini: Jendela Sektor Swasta, kemitraan dengan IFC dan MIGA untuk merangsang investasi swasta di negara-negara berpenghasilan rendah dan rapuh, seperti serta masuknya IDA ke pasar modal internasional melalui penerbitan obligasi awal yang sangat sukses.

Seperti yang dikemukakan oleh pidato Kim, pertemuan tersebut menawarkan kesempatan untuk berbagi ide dan pendekatan baru yang dapat mempercepat kemajuan pada sasaran ganda Grup Bank: untuk mengakhiri kemiskinan ekstrim pada tahun 2030 dan untuk meningkatkan kemakmuran bersama di antara 40 persen orang termiskin di seluruh dunia. Meskipun keuntungan yang mengesankan dalam beberapa tahun terakhir, namun, Kim menyoroti "realitas nyata dari krisis modal manusia." Dan sementara teknologi dapat menghasilkan solusi inovatif untuk mengurangi kemiskinan dan ketidaksetaraan, itu juga dapat meningkatkan risiko ketidakstabilan. Di mana orang-orang bercita-cita untuk hidup yang lebih baik yang mereka ketahui di tempat lain tetapi tidak memiliki cara untuk mencapainya, frustrasi dapat membawa negara ke jalan menuju kerapuhan, konflik, kekerasan, ekstremisme, dan migrasi.

Tetapi memahami tantangan global ini adalah kunci untuk menyelesaikannya: Kim berpendapat, "Kabar baiknya adalah bahwa kita tahu lebih banyak tentang cara membantu negara mempersiapkan masa depan ini." Dilengkapi dengan pengetahuan ini, ia menambahkan, "Kami tidak memiliki alasan tetapi untuk bertindak - dengan rasa urgensi yang dibutuhkan dalam krisis ini - untuk berinvestasi pada masyarakat kita.”



Api
Api