Halaman ini dalam:

ARTIKEL

Membuka Akses Data untuk Mendukung Kerja Akademisi di Indonesia

21 Oktober 2013

Portal Open Data Bank Dunia memberikan sumber data dan informasi yang baru bagi para akademisi.

PESAN UTAMA
  • Meluasnya akses data dan sumber-sumber pengetahuan membuat pengambilan keputusan dan pengukuran pembangunan semakin akurat.
  • Melalui program Open Data, Bank Dunia membuka akses data mengenai pembangunan.
  • Open Data Bank Dunia membantu mahasiswa dan akademisi di Indonesia memperoleh sumber data bagi penelitian mereka.

Manado, INDONESIA – Para mahasiswa di Universitas Sam Ratulangi University di Manado, Sulawesi Utara, hanya tahu sedikit tentang Bank Dunia, apalagi tentang program Open Data Bank Dunia. Sebuah seminar tentang Open Data Bank Dunia di universitas tersebut kemudian membantu mahasiswa dan pengajar mengetahui sumberdaya informasi baru yang tersedia bagi mereka – informasi gratis dan mudah digunakan.

Aldo Wirhanoyo, seorang mahasiswa, setuju dengan adanya program seperti ini karena membuat akses data menjadi lebih ‘demokratis’. “Saya sangat setuju dengan program ini, karena sangat bermanfaat bagi mahasiswa yang memerlukan data untuk membuat tugas dan analisa,” kata Aldo.

Sedangkan menurut Feky Masinambow, dosen di Fakultas Ekonomi, sebelumnya mahasiswa dan dosen sangat mengandalkan data dari materi cetak. Sekarang ia berencana menggunakan data-data di website tersebut untuk kegiatan belajar-mengajar di kelasnya. “Saya berencana memberi tugas kepada mahasiswa saya untuk melihat data dari Bank Dunia, kemudian membuat analisa dari apa yang mereka temukan, kata Feky.

Robert Winerungan, seorang dosen dari Universitas Negeri Manado, mengatakan bahwa ia pernah menggunakan data dari sumber lain untuk pekerjaannya. Namun menurutnya Open Data Bank Dunia memberikan nilai lebih.

“Yang saya suka dari website Open Data Bank Dunia adalah kita bisa membandingkan data dengan negara-negara lain. Jadi kita bisa tahu bahwa kondisi ekonomi Indonesia lebih baik dibanding negara lain,” katanya.

Baik para mahasiswa maupun pengajar setuju bahwa program ini memberi peluang baru dalam metode peneliatan, yang akan membuat kerja mereka semakin baik.

“Satu-satunya masukan saya adalah agar data-data ini juga tersedia dalam Bahasa Indonesia, agar mereka yang Bahasa Inggrisnya masih terbatas juga bisa menggunakannya dengan baik,” kata Robert.

Statistik dan data merupakan elemen penting dalam penelitian akademis. Ini menjadi alasan mengapa beberapa seminar serupa tentang Open Data di kampus-kampus lain di Indonesia selalu menarik banyak perhatian.

Open Quotes

Yang saya suka dari website Open Data Bank Dunia adalah kita bisa membandingkan data dengan negara-negara lain. Jadi kita bisa tahu bahwa kondisi ekonomi Indonesia lebih baik dibanding negara lain. Close Quotes

Robert Winerungan
Dosen dari Universitas Negeri Manado

Pertumbuhan mobile apps dan produk pengetahuan

Seperti kota-kota lain di dunia, keberadaan smartphone semakin banyak di kota Manado. “Sekarang sudah banyak café dan tempat-tempat lain yang menyediakan fasilitas Wi-Fi, jadi kita bisa terhubung ke internet menggunakan smartphone dan gadget,” kata Laiya, seorang mahasiswa di Manado.

Terus meningkatnya keberadaan smartphone dan pengguna internet di Indonesia – yang saat ini mencapai 15 persen dari penduduk Indonesia – telah meningkatkan jumah pengguna mobile apps, termasuk apps Open data Bank Dunia.

Indonesia saat ini menjadi negara dengan jumlah download terbanyak app World Bank Group Finances untuk versi Android.

Indonesia juga salah satu pengguna utama World Bank Open Knowledge Repository (OKR). Sejak diluncurkan pada April 2013, situs OKR sudah memuat lebih dari 9.200 publikasi penelitian yang semuanya bersifat gratis. Indonesia berada diperingkat delapan dalam hal jumlah download dari situs ini.

Meluasnya akses data dan sumber pengetahuan akan membantu para pembuat kebijakan dan kelompok advokasi untuk membuat keputusan dan mengukur kemajuan pembangunan menggunakan data yang akurat. Data-data tersebut juga menjadi alat yang berharga untuk mendukung penelitian akademisi dan jurnalis untuk memperluas pemahaman isu-isu global.